cibai

aku rasa tak sampai hati langsung langsung — like from the first sound, hint or wind of it, i would well steer clear awayyy because aku tau aku tak boleh handle sakit as one with civic values about it — nak tengok video atau membaca artikel tentang kes buli. aku tak faham dengan orang-orang yang suka melayan dan mampu klimaks dengan video-video mangsa kena buli. sedih tak terhingga, aku tak sanggup to even think about it.

boleh tak untuk setiap kali kau tunja, kau terajang, kau sepak, kau benamkan dalam air kumbahan, kau jolokkan bahan buangan dalam tekak mangsa kau dan apa-apa lagi yang kau mampu kreatifkan — bayangkan mangsa itu adalah adik kamu, atau mak kamu? bayangkan. tolonglah. apa jadi dengan hati kau? macam kena siat-siat?

itulah yang aku rasa untuk setiap mangsa buli. sangat menyayat hati macam ade makhluk dalam tubuh aku, cuba menyiatkan jantung aku dari tempatnya. sakit teramat, tapi sakit kat dalam, bukan sakit fizikal yang boleh taruk dettol atau minyak angin cap haji sha’ari, lepas tu plasterkan.

pastinya kamu tahu kuasa DIA dan doa-doa orang yang kau aniayai itu mudah makbul?

maka dengan senang hatinya aku harap kau dirogol, disula, dirodok, dihentam, ditoreh, disiat dan pelbagai lagi, namun kuasa itu terpulang kepadaNYA. aku pasti kamu akan merasai apa yang mangsa kau rasai, malah lebih teruk. kau tak takut ke? kalau tak kena kat kau, mungkin akan kena kat anak perempuan kau, adik lelaki kau, atau pun mak kau. sanggup tanggung trauma itu?

silalah takut. kau sebenarnya tak hebat.

dan perempuan yang membuli perempuan, kamu nak sangat ada butuh selain pussy kamu itu ke? mak kamu lupa buangkan kamu lepas lahirkan kamu, ya? aku rasa mak kamu tak lupa malah takde niat pun. dibesarkan kamu molek-molek tapi kamu sendiri yang memburukkan diri kamu. kalau ya mak kamu tak besarkan kamu molek-molek, kenapa kamu mahu menjadi seperti dia juga? bukankah kamu layak benda-benda yang lebih baik?

bukankah?